Cerita Bokep

PS Dengan Adik Kelas

Kami berteman sejak ia kuliah pada semester tiga. Hubunganku dengan N berjalan normal sebagaimana dengan adik-adik kelas yang lain. Jalinan pertemanan itu kembali terajut di sebuah media sosial, sebatas say hi atau hal-hal ringan saja. Ketika N menulis sebuah kalimat yang mengisyaratkan sedang curhat, aku menanggapinya dan kususul dengan menulis pesan pribadi nomer hpku jika ia menginginkan nasihat atau solusi dariku tidak di halaman media itu. Beberapa hari tak ada lanjutan dari curhatnya waktu itu atau ada sms dari nomernya yang pada saat itu aku belum menanyakannya. Kemudian N menulis lagi di halamannya dan kembali aku menanggapinya dengan biasa saja, tidak ada getaran. Lalu kulanjutkan menulis pesan menanyakan apakah nomerku sudah disimpannya dan jika dibolehkan aku mengetahui nomernya. Belum ada jawaban yang masuk di kotak pesanku. Beberapa kali kulihat tetap belum ada balasan, mungkin N sedang sibuk atau tertidur. Terdengar nada sms masuk di hpku malam itu ketika aku akan tidur. Rupanya dari N,”maaf Mas..ketiduran..hehehe. Iya..udah aku simpen nomer Mas. Ini nomerku Mas..disimpen ya.” Kubalas,”gak papa N..lanjutin tidur lagi aja. Besok dilanjut.. .” “Iya Mas..met tidur ya..” “Ya..met tidur juga..”
Esok pagi aku menyapanya,”hai N..lagi ngapain. Jadi mo crita?” Lima menit kemudian,”hehe..penasaran ya Mas..” “Nggak juga sih. Aku kan pendengar yg baik” “Haha..iya deh..ntar ya Mas. Anakku belum masuk kelas. Nanti klo udah masuk aku sms ya.” “Ow gtu..ya” Beberapa menit ke depan,”Gini Mas..aku punya bbrp temen laki. Salah satunya usaha trs nempel aku. Cma aku nganggepnya biasa aja. Terus aku nyoba lebih deket. Nggak taunya dia protektif banget. Udah gtu cemburu+klo marah kata2nya nyakitin aku. Akhirnya aku mutusin nggak nerusin. Bner kan Mas?” “Hmm..ya bnerlah. Dari awal hub udah ngg sehat ngapain diterusin. Emg mo mendam trs perasaan yg tersakiti ato klo nggak trmasuk makhluk mempan heart feeling. Ada jaminan dia nanti nggak ngamuk2 klo udah satu rumah? Gak ada yg tau..” “Iya sih Mas..makanya itu aku nggak nerusin. Makasih ya Mas nasehatnya” “Sama2 N..sepanjang aku bisa bantu ya kubantu” Sejak itu hubungan kami lebih akrab dari sebelumnya. Sering sms dan bikin janji untuk menelpon karena posisinya yang beda pulau, menunggu setelah anaknya tidur dan bisa puas mengobrol dengan paket dari salah satu provider.

Hingga pada satu saat aku sekedar membahas hal-hal yang sedikit porno dia menanggapinya dengan santai, tidak merasa canggung bahkan marah. Dari situ aku dapat meraba bahwa dia termasuk beraliran terbuka. Tetapi untuk membahas hal-hal yang lebih hot aku masih menahannya. Dua hari kemudian kami kembali smsan,”lagi apa Mas?” “Biasa..kerjaan cowok..nonton beep..hihihi” “Apaan itu?” “Beep alias bokep alias blue pilem” “Oalah..suka nonton Mas?” “Iya..tapi yg sesuai seleraku. Gak yg anal-sado-yg aneh2 pokoknya” “Sama klo gtu Mas..” “Eee..nakal jg ternyata” “Tapi gak hobi2 amat. Pertama liat sm temen2 kuliah. Abis itu dapet suami yg hobi ngoleksi..ketularan deh..hehehe” “Trs suka praktek jg ngg?” “Yg sesuai sikon aja. Kayak di kamar mandi, di kebun, di mobil..gtu2 deh” “Wah..mantep jg pengalamannya..hehehe” “Cma dia mendekati pisah nggak kyk dl Mas..” “Nggak kyk dl gimana” “Yaa..cma 5menit aja abis itu susah” “Susah apa?” “Aahh..pura2 ni..ya susah bangunnya” “Oow..susah ngaceng lg gtu..” “Iya..mungkin krn kerjaan ato krn kita udh ada tanda2 mo pisah itu” “Hmm..bisa dua2nya sih..terus klo lg pengen gmn?” “Emm..ya dibiarin aja. Ntar kn hilang sendiri” “Iya juga sih..cowok jg gtu. Tp 80% rata2 dikeluarin.” “Cewek lbh bisa nahan ya Mas..hehehe.” “Iya..hehehe” “Ok deh..besok disambung lg..dagh..” “Iya Mas..dagh”

Sejak N sms kalau dia mempunyai pengalaman seperti itu pelan-pelan kemaluanku bangun. Membayangkan dia dan suaminya memacu birahi. “Klo aku nanya ukuran2 tubuhnya dicritain gak ya..klo aku ajak phone sex (ps) marah nggak ya..”, berbagai ide melintas di kepalaku. Hari itu kuberanikan sms, kalaupun N marah aku tidak mengulanginya. “Boleh tau nggak ukuran atas bawahmu?” “Eits..sore2 nanya gtuan..nggak mau” “Ya udah klo gak boleh. Besok2 boleh ya..hihihi” “Huu..maunya..liat nanti” Wah..satu kemajuan ini. Walau belum pasti waktunya tetapi N sudah memberi lampu hijau. Lalu nada sms berbunyi di hpku,”Hai Mas..aku lagi keluar sama mama. Nanti lanjut lagi ya..” Cepat kubalas agar tidak kehilangan momen,”iya..hati2” “Aku sekarang tu nggak kyk dulu..lebih ndut. Dasarnya sih mmg tulangku besar jadi naik dikit lgsg keliatan. Apalagi setelah punya anak,” lanjut sms N. “Dari foto sih kyknya mmg gtu. Emm..jd gede semua dong..hehehe”, balasan smsku. “Hehehe..iya. Dulu 36 sekarang 38-40” “Waow..lompatnya lmyn tuh..kirimin fotonya doongg..” “Emohhh..malu..” “Kan nggak aku bilang ke smua orang..apalg aku tulis di wall..hahaha” “Awas ya klo sampe nulis..tak bales ntar” “Lha iya..kn yg tau cma aku. Kirimin yaa..pliiisss” “Pretttt..liat ntar..” “Tengkiyu N..mksh buanyak sblmnya” “” Hatiku senang karena permintaan yang tidak lazim pada seorang cewek sekalipun sudah saling kenal, direspon dengan baik. Tinggal menunggu datangnya foto tersebut.

Tiga hari berikutnya,”Malem N..udh tidur?” Belum ada balasan, mungkin sudah tidur. Lalu,”Sory Mas..baru nidurkan anakku. Kayaknya bentar lg dia tidur..sabar ya” “Hmm..sabar apa nih. Disuruh nunggu apa ya..,”pikirku. Lima belas menit kemudian,”Udh tidur. Besok2 aja ya Mas fotonya..maluu akuuu..” “Aku kirim juga fotoku..biar adil..yaa..” “Foto apa Mas?” “Liat aja ntar..tunggu ya” “Jadi penasaran nih..” Malam itu kuputuskan untuk nekat mengirim foto kemaluanku dalam posisi seratus persen ngaceng dengan penggaris di sebelahnya, agar N tahu panjang kemaluanku. “Kalau N marah dan tersinggung biarlah, nanti aku minta maaf.” Sekitar lima kali kucoba angle terbaik. Setelah memantapkan hati, tombol send aku tekan. Nada sms masuk terdengar. Hatiku dag dig dug belum berani membuka isi sms. “Ihh Mas..kok ngirim gambar itu..kirain wajah Mas..” “Maaf N..dihapus aja klo gtu..” “Nggak apa2 sih..kaget aja yg dikirim itu. Lumayan jg panjangnya. Suka gak ada rambutnya ya Mas?” “Hehehe..makasih. Iya..biar klo sentuhan lebih uhuy Terus fotomu gmn?” “Emm..tunggu ya” Cukup lama aku menunggu mmsnya,”klo nggak jd gak apa2 N. Besok2 aja” “Sabar ya Mas..msh nyari yg paling keliatan. Soalnya anakku suka bangun klo kamarnya terang.” “Iya deh..kutunggu” Kemudian mms darinya masuk.

Baca Juga: Aku Digagahi Oleh Guruku

Maluu akuuu..” “Hehehe..makasih ya N..cma kok nanggung ya..” “Nanggung gimana Mas?” “Gak kebuka..masih tertutup” “Besok2 aja..ini aja udh merah ungu wajahku” “Hehehe..iya. Butuh keberanian mmg untuk kirim foto kyk ini” “Ukuranmu memang waow” “Gtu deh..hehehe” “Jadi mbayangin megang plus ngenyot nih..” “Huuu..maunya..” “Bisa jd bahan ngeloco ini..hihihi” “Apa itu Mas?” “Ngeloco alias onani” “Oo..suka onani Mas? Makanya cari pasangan Mas..” “Klo udah punya. Lha klo belum gmn..” “Iya sih..” “Onani tergantung mood dan cerita” “Cerita gimana” “Ya cerita..gimana awalnya. Kyk film gtu” “Hehehe..lucu juga ya” “Cowok sama cewek klo lgi onani/masturbasi kn gtu..mbayangin sama siapa. Yg paling seru&asyik tu onani bareng” “Onani bareng gimana Mas?” “Ya barengan..by phone. Judulnya ps alias phone sex” “Ow itu..aku juga pernah Mas..hihihi” “Tuh kan..pura2 nggak ngaku” “Yaa kn nggak aku buka smua ttg aku Mas..” “Sama siapa psnya” “Sama pacar yg dulu terus sama suami wkt dia luar kota” “Terus kamu jg keluar?” “Nggak mesti. Tergantung mood, capek/nggak” “Iya bener. Emm..klo sama aku mau nggak..” “Nggak..Mas kan kakak kelasku. Lebih malu lg daripada kirim foto” “Kan sekalian..bisa sama2 terpuaskan” “Huu..nggak pokoknya..” “Hehehe..iya deh..udahan dl ya. Besok nyambung lg..dagh” “Iya Mas..dagh” Huufftt..ajakan psku ditolak. Tidak apa-apa, mungkin lain kali N mau.

Kami smsan beberapa hari ini tetapi aku tidak menyinggung masalah ajakan ps, takut N nanti langsung mundur teratur. Istilah kerennya slowly but sure..hehehe. Malam ini aku mencoba lagi,”Malem N..lgi apa” “Halo Mas..lgi liat tivi. Anakku udah tidur soalnya” “Hmm..cocok nih” “Cocok apanya Mas?” “Kirimin foto lgi dong tp yg full..hehehe” “Eee..masih penasaran ya. Emm..tak pikirnya dl” “Ok deh..” Tak disangka mmsnya masuk.
“Abis nglahirin puting sama areolaku jd gede Mas..” “Rata2 kn gtu memang. Hanya brp persen yg nggak. Bener2 mantep susumu” “Hehehe..” “Jadi ngaceng nih..” “Hehehe..salah sendiri..” “Ps yuukkk..” “Huu..kan nggak bisa serta merta gtu Mas..hrs ada chemistry dl” “Iya sih..mo nyoba?” “Aku pasang headset dl Mas..” Wahh..ternyata N tidak menolak ajakan ps. “Udah. Tp klo nggak bisa jgn marah ya Mas..butuh proses..hehehe” “Iya.aku ngerti” Malam itu walhasil hanya aku yang terpuaskan. Sedang N karena baru pertama kali denganku hanya basah sedikit. “Udah keluar Mas?” “Hmm..udah..enam kali nembak” “Masa sih..banyak amat” “Nggak tau..mungkin lama nggak keluar dan kebantu ps sama kamu..hehehe” “Gtu ya..ikut seneng deh bisa muasin” “Makasih bnyk ya..” “Sama2 Mas..aku tidur dl ya Mas..” “Ya..met tidur..” Aku pun tidur pula dengan rasa puas yang tidak terlalu karena kondisi yang N belum dapat menyelaraskan denganku.

Pada hari itu aku memancing sms-sms yang hot pada N. Ia menanggapi dengan antusias. Mungkin sudah terbiasa dengan kelakuanku. Kututup sms dengan mengadakan janji untuk menelpon malam harinya. Aku mengirim sms dulu,“Malem N..udh bo2?” “Belum Mas..baru mberesin kamar. 10 menit lgi ya..” “Ok..” Tepat waktu, N mengirim sms,”Udah selesai..blm tidur Mas?” “Belum. Lgi ngaceng nih..hihihi” Lalu kutekan nomer hpnya,“Ihh..nelpon bru 5 menit udh ngaceng Emang mikir apa Mas?” “Gak mikir sih..lagi liat fotomu” “Masih disimpen Mas?” “Ya masihlah..wong muantep gitu..hehehe” “Foto penis Mas juga masih kusimpen..hihi” “Nhaa kan..sama. Emm..ps yuk N..” “Emm..tapi kalo kayak kemarin gimana..aku belum bisa?” “Dicoba pelan-pelan dulu..ya?” “Iya deh..” “Kamu pke baju apa skrg? Dalemannya?” “Perlu disebutin ya?hehe” “Ya iya..kan masuk dlm crita ntar” “Aku pke daster tali pundak selutut warna pink berbunga, bh dan cd item” “Waa item..salah satu warna favoritku Aku pke kaos clana pendek cd abu2”

“Terus skrg gmn?” “Klo bisa kmu lakuin apa yg aku bilang ya..Critanya kamu lgi nyisir rambut di meja rias. Terus aku masuk kamar. Kucium2 rambutmu; aku sentuh kupingmu; pundakmu kukecup; lenganmu aku elus2; telunjuk kananku kmu emut; tangan kananku mengelus2 dada atasmu..menyusup. Mengelus dan remas susumu dari bh kiri..ganti kanan. Kusentuh pentil yg kanan..kumainkan. makin lama jd gede pentilmu, tegang. Lalu kuremas. Ganti yg kiri. Aku lepas kaos. Dari belakang aku tarik kait bh dan kulepas bhmu dari sisi daster. Pentil kiri aku sentuh&tekan dari daster depan. Yg kanan aku remas2..enak N?” “Emm..lumayan Mas..mulai ada rasa yg ngalir. Tadi belum trs aku coba&resapin bru bisa..hehehe” “Wah..sip deh. Terus tali daster kiri kanan aku turunkan. Dua susumu aku remas pelan..kuat. Pentil-pentilnya semakin tegang. Tangan kananmu menjulur ke belakang, meraba&mengelus paha kananku. Lalu kmu balik badan. Clana&cdku kmu turunin. Bola-bolaku kmu pegang..elus2. Mo nerusin N?” “Kucoba ya Mas. Penis Mas aku pegang, kepalanya aku kecup. Dari bawah lidahku menjalar ke atas. Bola-bola tetep aku elus. Penis Mas kumasukkan mulutku..eemmm..” “Oohh..enak N..”

“Aku sedot2..kukocok pelan2..ada rasa asin” Aku menghayatinya,”oouuhhh..lembutnya sedotanmu N..Aku elus2 rambutmu. Aku tundukkan badan dan kucium keningmu.” “Penismu makin keras dan separonya masuk ke mulutku. Emmpphh..enak Mas?” “Enakkk N..Kuangkat tubuhmu. Dastermu jatuh. Kulepas cdmu. Jembutmu ternyata tidak banyak. Tangan kiriku menyentuh bibir vaginamu dan kuelus2. Kita berciuman panas. Lidahku masuk ke mulutmu. Lidahmu gantian masuk. Kusedot lidahmu smpe kmu mbales dengan meremas pantatku kuat. Kudorong tubuhmu ke meja rias. Susu kananmu aku remas2. Yg kiri aku sedot pentilnya. Kumainkan di mulutku..” “Ouhh..geliii Masss..Kuremas2 penismu..kukocok..” Aku gembira dengan reaksinya. “Dari susu lidahku menyusuri perut terus ke vaginamu. Kujilat-jilat vaginamu. Kumasukkan dua jariku. Aku tekan dan elus-elus itilmu…” “Ssshhh..aahhh..gelliii Maass..” “Aku keluar masukkan dua jariku. Kucucup-cucup vaginamu. Garis tengah pantatmu aku elus-elus. Sesekali aku elus anusmu..” “Ouhh Maasss..aku pegang kepalamu. Kuremas-remas rambutmu, kupingmu..” “Kubalikkan lagi badanmu. Penisku kugesek-gesekkan di vaginamu. Pahamu rapat. Oouuhhh..anget N..udh basah vaginamu..” “Sshhhtt..eemmpphhh..iya Mas..basah sekali..”

“Aku remas-remas susumu dari belakang. Tangan kananku mengelus vaginamu dari depan. Yang kiri mengelus tengah pantatmu..” “Enaakkk Maasss..masukkin yaa..” “Masukkin apaa Nnnn..” “Kontolmu Maasss..uuhhmm..” Dia sudah benar-benar “jatuh” rupanya. “Kumasukkan yaa..oouucchhh..sempit N mpekmuu..” “Aahhh..enakkk Massss kontolmuuu..pas di mpekku..” “Kumasukkan kepalanya dan kudorong keluar masuk..” “Masukkin semuaa Masss..jangan siksa akkuuu..uuhhffftt…” “Kumasukkan semua Nnn..kutekan semuaaa..” “Eeemmpphhh..mentok Masss..ngaceng sekali kontolmuuu..” “Dua kali keluar masuk sekali kumentokkan..hhmmm..” “Enaaakkk Masss…terrussss..” “Kucium pundakmu..lehermu..” “Gelliii Masss..leherku sensitifff..” “Sekarang kukeluar masukkan cepattt..uuuhhffftt..angetnya mpekmu Nnnn..” “Kontolmu kerraaasss Masss..huhuuuu..” “Ganti ke kasur sekarang..aku di atasmu. Pahamu aku rapatkan dan kontolku masuk sekaranggg..ssshhhtttt…aaahhh..” “Kita ciuman dalem Masss..Kupeluk erat tubuhmu. Aku elus-elus punggungmu. Aku remas-remas pantatmu..” ”Aku getar-getarkan kontolku..Aku gigit-gigit susumu..kusedot pentilmu gantian..” “Masss..mentokk kontolmuuu..oouufffhhh..akuu mauu keluarr Masss..”

“Tunggu Nnn..aku juga..” “Barengan Masss..aahhhh..ooohhhfffttt..” “Aku bentar lagi Nnn..aku pengen denger orgasmemu lagiii..oouhhh” “Aku keluarrr lagiiii..aahhhh..” “Aku keluarrr sekarranggg..aarrgghhh” “Oouhhh..Maassss..kupeluk kuat tubuhmuu..manimu panasss Massss..” “Aku keluar banyak Nnn..ooohhh..oohhh..” “Aku juga banyak Massss…” Napas kami di handphone saling memburu, terengah-engah. Lalu kami terdiam sejenak. “Enak Mass..baru ini aku bisa keluar lagi dan banyak” “Aku juga enak N..banyak nih di tisuku..” “Lebih banyak mana sama yang pertama?” “Banyakan ini..aku paling suka denger kamu mendesah dan mengerang pas keluar tadi..” “Itu udah aku kurangi Mas suaraku. Mungkin kalo beneran di hotel satu lajur kamar bisa denger..hihihi” “Wah gawat..hihihi. Beneran tadi keluar dua kali?” “Tiga Mas. Yang terakhir waktu aku bilang tubuhmu aku peluk. Aku tu multiple Mas. Bisa tiga sampe empat kali” “Hmm..senengnya yang dapet pacar kamu N..hehehe..” “Iya..makasih ya Mas..hehehe. Jadi ngantuk sekarang. Besok-besok lagi boleh Mas?” “Aku yang terima kasih N. Wah..ya jelas boleh..hehehe. Met bobo ya..” “Iya..met bobo juga..”

Post Terkait