cerita bokep

MOBIL GOYANG PINGGIR JALAN

Anita atau hubungi Nita, seorang gadis kulit putih, tinggi 168 cm, berat badan 52 kg dan ukuran payudara saya estimasi 36B, seorang anak SMA yang benar-benar muncul. Awal perkenalan saya dengan Nita, janji kami di sewa internet favorit saya dekat mal.

“Hallo .. Om yang namanya Nanda?” Tanya seorang gadis di SMA saya.
“Ya .. Anita ya?” Aku bertanya kembali padanya, mengamati wajah manis, rambut sebahu hitam lurus dan mengenakan seragam sekolahnya.
“Apa yang kamu lakukan Om?” Dia bertanya, duduk di kursi sebelah saya.
“Nich Nitat email yang masuk, panggilan Nanda aja ya” Aku memohon.
“Ya, saya juga memanggil dengan Nita” katanya mepet melihat ke arah monitor komputer.
“Okey, Nita bolos sekolah, tidak mendapatkan dilewati keserinngan loh” saran.
“Tidak benar, Wong tidak ada guru, tidak lagi memenuhi tuch”

Juga parfum wangi, yang span rok abu-abu lagi, anak itu berdiri nich jadi. Nah, jika Anda dapat bercinta bersama Nita, menyenangkan juga .. Huh mendasarkan lagi mumet otak nich, ingin anak itu sendiri.

“Nda, Nita mungkin bertanya tidak?”
“Tulis Mei, Nanda adalah miliknya terbuka kok en ‘adil, ingin bertanya apa itu?”
“Jika pacar Nanda mengajak jalan-jalan, tidak membayar?”
“Oh itu, itu terserah pacarnya, hanya sekitar Lombok ditanggung dech senang”
“Masalah akomodasi hotel dan lainnya hidup yang ditanggung, sehingga”
“Jika membuat mencintai apa?” Tanya Nita antusias.
“Jika bercinta sich, terserah tamunya, jika seperti di Nanda, biarkan aja”
“Biasanya Nanda telah dibayar berapa sich?”
“Ya, sekitar 500.000-1.000.000”
“Itu berapa hari?”
“Terserah tamunya seperti berapa hari, okey, puas?”
“Meh ..” guman Nita ingin menanyakan sesuatu tapi ragu-ragu.
“Jika Nita’ve pernah dicium belum or’ve telah bercinta?” Saya bertanya.
“Ih, Om nanyanya begitu”
“Ah, tidak memiliki rasa malu sama Nanda, ceritain aja”
“Tidak sich Nda, jika hanya untuk menonton BF sering”
“Jangan hanya menonton, berlatih pacar dong sama” menantang saya, menepuk bahunya.
“Pacarnya Nita agak aneh benar-benar”
“Bagaimana jika praktek yang sama Nanda, ditanggung senang dan tidak akan hamil”
“Hush, lakukan aneh Nda, Nita sudah punya pacar, kau tahu”
“Tidak aneh benar-benar, jika praktek pacar-pacaran” rayu saya, ada nich kesempatan sepertinnya. Aku harus merayunya agar Nita tidak ragu-ragu lagi.
“Ya sich, tapi ..” dia ragu-ragu.

Baca Juga: Cerita Kawan Lama

Setelah selesai membalas email yang masuk, saya berencana untuk mengundang Nita ke pantai Senggigi, siapa tahu ada kesempatan, ya lakukan pembaca. Ternyata Nita tinggal dengan ibunya yang berusia 47 tahun dan suaminya bekerja di luar pulau selama beberapa bulan.

“Bagaimana tidak jalan-jalan pantai, Nita naik apa?”
“Dengan mobil, menggunakan mobil Nita menulis” katanya bersemangat sambil memegang tangan saya seperti Om dan keponakannya. Cerita Seks Dalam Mobil

Ternyata mobil memakai kaca rayban gelap dan ber-AC lagi, jadi siang itu kami pergi ke pantai senggigi dan sebelum kami membeli beberapa makanan ringan dan saya juga membeli kondom, polos .. he .. he ..

Nita menjalankan mobil dengan santai, tapi aku tegang, terutama anak laki-laki dan mobil adalah jalan santai yang membuat saya tegang, rok abu-abunya yang Anda tahu. Sudah rentang, pas duduk dalam mobil otomatis meningkat hingga mengungkapkan setengah singkat paha putih mulus dan masih kencang.

“Eh, kenapa Nda menatap, jorok kosong ya?”
“Eh .. Eh .. Tidak terlalu” jawabku gagap.
“Lalu mengapa Nitatin paha Nita terus”
“Tubuh Anda adalah salah satu yang baik, Gym rajin ya?”
“Pasti, bahwa Nita tubuh tetap fit dan seksi. Bagaimana, tidak seksi?” Dia tersenyum.
“Sexy parkir Eh bo! Nita menulis bahwa di sudut tuch” tunjukku di sudut, agak jauh dari jalan raya dan dilindungi oleh pohon, fun ya siapa tahu bisa indehoy.

“Bagus juga tempat tuch” kata Nita setuju saat diparkir sampai dilengkapi dengan pohon-pohon lebat, bahwa jika jalan raya tidak terlihat dan juga tempat yang tenang, jauh dari pemukiman dan orang-orang yang lewat, di kebanyakan orang yang berjalan di pantai, dan bahkan kemudian sedikit samar -samar.

pembaca mudah-mudahan tidak bingung ilustrasi membayangkan di mana saya memberitahu Anda. Setelah memarkir Nita, kita curhat satu sama lain tentang masalah pribadi Nita belum pernah bercinta dan sering ibu kesepian yang meninggalkan suaminya pergi.

“Ngomongnya tidak baik ya jika kita terpisah jauh seperti ini”
“Maksudmu Nanda ..”
“Nita duduk hanya dekat Nanda”
“Tapi itu hanya satu kursi”
“Ayo Nita, duduk di sini kupangku” rayu saya, menarik tangan kanannya.
“Malu ah, lihat” dia ragu-ragu, melihat ke arah pantai.
“Ini berarti bahwa jika ada orang tidak malu dong” kataku, menariknya lebih dekat dalam pelukanku.
“Ya .. Tidak begitu” jawabnya ragu-ragu.

“Aku benar-benar jauh lebih sedikit menjinakkan anak itu adalah yang paling jinak” goda saya lagi, menunjuk penisku sudah agak meningkat.
“Ih ih jorok” dia tertawa pelan.
“Apakah kamu mau?”
“Um .. Bagaimana ya”
“Ingin dech ..” dan berakhir dengan paksaan sedikit dan Nita ragu-ragu untuk duduk, saya berhasil menarik bahkan Nita duduk dengan sedikit ragu-ragu.

Nita pangkuanku, melihat kembali ke arah pantai. Nita adalah lap posisi saya sideways sampai ke pantai jika Anda melihat sedikit berbalik. Posisi itu benar-benar bagus dan tampak Nita juga menikmatinya, terlihat dari lingkaran tangan kanan di bahu saya.

“Oh ya, Nanda ingin menanyakan hal-hal pribadi, tidak boleh?”
“Tulis Mei, Nita adalah kok terbuka” katanya, menggeser pantatnya sehingga tidak memburuk. Wah si anak saya jadi berdiri karena Nita memperbaiki posisinya sampai semok pantat semakin ketat pada anak itu. Coba bayangkan pembaca seperti posisi saya saat ditemani oleh seorang gadis SMA yang berusia 18 tahun yang besar dan seksi, pasti anak itu ingin memberontak keluar, jadi pasti coy.

“Nita pernah tidak bercinta?”
“Meh .. Bagaimana ya” kata Nita ragu-ragu, menggigit jari kelingking tangan kirinya.
“Beritahu kami ..” kataku menenangkan, membelai pahanya masih terbungkus rok Mini abu-abu.

Tidak buruk untuk memulai pemanasan, ini adalah kesempatan yang ingin Nita bercinta dengan saya, dan jika bukan yang paling ditolak atau ditampar atau ditinggalkan, tapi dari perasaan saya sih, sepertinya.

“Jangan pernah melakukan pacar yang sama, tapi itu sebelum putus”
“Kenapa putus, mengapa emangnya?” Aku bertanya, sementara tangan kiri saya memegang pinggang yang ramping.
“Sebenarnya Nita mencintainya, jika hanya bercinta sich tidak apa-apa”
“Kondom penggunaan yang paling penting untuk mengamankan”
“Lalu apa masalahnya?”
“Ya itu, membuat lovenya agak aneh, masak Nita terikat pertama”
“Yah, itu ada sich kelainan nama namanya, harus lembut”
“Oh ya, Nanda saat bercinta di tamunya lembut ya”
“Tentu saja, banyak gadis yang senang dengan cara yang romantis dan lembut”
“Fun dong”
“Mau nyobain tidak?” Menantang saya, membelai tangan kirinya yang ternyata sangat halus.
“Wuhh .. Saya berharap tuch” kata Nita menembak keluar bibir seksi.
“Tahan aja mungkin tidak ya?” Aku bertanya dan memohon tangan kananku mulai membelai nya paha-ngelus masih terbungkus seragam sekolahnya dengan lembut.
“EMH .. Bagaimana ya .. Dikit aja” kata Nita mengejutkan saya bahwa itu hanya lelucon, eh tidak tahunya dapat durian runtuh.
“Nita, seperti yang berpisah dulu?” Godaku, mengelus punggungnya yang halus.
“Ih flirty ah ..” candanya manja.

Aku mengangkat tangan kananku berusaha untuk menyentuh payudara kirinya yang masih terbungkus seragam sekolahnya dan tampaknya tidak ada penolakan dari Nita. Perlahan-lahan aku mencium lehernya dan menyentuh tanganku perlahan berubah menjadi pemerasan yang membangkitkan gairah. Ternyata Nita adalah tipe cewek yang libidonya meningkat cepat. Cerita dewasa di Mobil

“Geli .. Nda ..” keluhnya lirih, tangan bantuan kirinya tangan kanan saya meremas payudara untuk kiri dan kanan lebih aktif bergantian. Putih leher saya mencium dan menjilat lebih cepat.
“Shh .. pe .. lan .. Nda ..”

Setelah beberapa menit, tiba-tiba Nita menurunkan tangan dan tangan saya dengan terampil merilis tiga tombol atas kemejanya dan mengarahkan tangan saya masuk ke dalam seragam SMA-nya dan tangan kirinya membelai pipiku. Tangan kanan saya sudah setengah masuk langsung ke seragam juga dalam bra-nya yang ternyata putih polos. Gundukan payudaranya sudah keras dan tanpa menunggu aba-aba aku meremas payudaranya perlahan, kadang-kadang saya memutar putingnya.

“Nda .. Shh .. meh .. The ki .. ri .. Shh ..” keluhnya lirih terdengar takut.
“Nita, tidak harus saya ci ..” belum pernah habis pertanyaan saya, Nita telah menciumku lembut mencium dan kemudian saya menjawab.

Semakin lama saya mencari lidah lidah Nita dan kami berciuman lembut, bahkan menjilat bibir masing-masing. Saat berciuman, tombol pada Nita seragam meninggalkan segera aku pergi untuk dilihat payudaranya dengan jelas. Kembali aku mencium payudaranya. Selama beberapa menit berciuman, dan mengisap putingnya kuluman make meningkat Nita mengerang dan mendesis, untungnya, ketika itu masih tenang dan tidak liburan atau hari dalam seminggu.

“Meh .. gan .. ti .. Shh .. meninggalkan .. hush ..” erang Nita isyarat sementara tangan meraih kepalaku dan meluncur dan menekan pada payudaranya.
“Ter .. Kami .. Shh .. Nda ..”

tangan kanan saya di pusar ke bawah merayap ke rok abu-abu dan mengusap vaginanya membungkusnya dengan CD searah jarum jam.

“Shh .. Lanjutkan .. Nda” erang Nita, yang membantu mengungkapkan rok abu-abu SMA-nya sampai pantat putih menyentuh paha saya yang masih terbungkus celana jeans.

Setelah beberapa saat, saya dimasukkan ke dalam tangan kanan berubah menjadi putih CD ditumbuhi bulu terawat dan aku menggosok beberapa menit.
cerita seks telanjang di mobil
“Shh .. Nda .. Li Ge .. .. meh ..” Nita gumam lirih, matanya setengah mengkilap. Gerakan jari saya keluar masukkan ke dalam vaginanya basah.
“Meh .. Shh .. Lezat .. Nda .. Te .. Rus .. Agak cepe tan .. Shh ..”
“Shh .. Ya .. Nah .. Shh .. Gitu” erang Nita terlihat terangsang hebat awal.

tangan kiri saya yang baru saja mengusap pinggangnya begitu aktif mengusap payudara kiri saya dan mempercepat permainan tangannya di vaginanya dan tiba-tiba Nita dijepit tangan saya dan diikuti oleh cairan putih, berarti Nita memiliki orgasme pertama.

“Meh .. Favor juga ya rasanya Nda” Nita gumam sambil tampak sedih.
“Tidak akan ngerasain anak itu?” Membujuk saya melihat Nita sedang terangsang berat.
“Meh ..” gumannya pelan, ragu-ragu Nita Nita menjawab tapi akhirnya pindah ke bagian belakang mobil, wah tambah menyenangkan nich.

Saya juga pindah ke belakang mobil, melepas celana jins dan CD saya ke bawah telanjang saya dan masih memakai baju, hanya dalam kasus orang di luar sana adalah orang lewat.

“Nda .. Perlahan menulis” Nita guman pelan sambil melepas CD putihnya sampai Nita sekarang bagian bawah juga telanjang hanya mengenakan SMA-nya kemeja seragam tanpa bra.
“Ya, Sayang, aku memakai kondom aman dulu ya” jawabku, mengambil posisi duduk menghadap ke depan dan mengarahkan Nita di posisi saya lap dan menghadap saya. ass semok Aku pegang dengan kedua tangan dan memberikan arahan untuk Nita.

“Pegangin anak, ya tangan kanan” memohon saya untuk Nita yang memegang penis saya ke vaginanya dan mengarahkan sempit belum.
“Kemudian Nita mendorong ke bawah, ya, jika sudah dipasang kontolnya”
“Aduh .. sakit ..” erang Nita merindukan karena penisku di bibir vaginanya.

Kembali saya diarahkan kontol di lubang vagina, pada upaya keempat, memberkati akhirnya pergi kepala pertama.

“Shh .. Pe .. Lan .. Nda ..” erang Nita, memegang tangan kiri saya dengan tangan kanannya dan menggigit bibir bawahnya perlahan.
“Pada sakit terlebih dulu, tapi agak tua terlalu buruk” rayu saya sambil mendorong pinggulnya ke bawah sampai dari waktu ke waktu, memberkati ..
“Akhh ..” Nita menangis pelan karena penisku semua dalam vaginanya.
“Bagaimana rasanya?”

“Sakit sich, tapi .. Geli ..” gumam Nita menciumku lembut. Dengan hati-hati aku didorong vaginanya atas dan ke bawah sampai Nita mendesis pelan.
“Shh .. Kinda .. ee .. tengah .. Shh ..” Nita mengerang lembut, gemetar pinggulnya untuk menyodok dan kocok membuat suara .. clop clop clop .. .., sehingga untuk berbicara.

Semakin lama menyodok saya mempercepat disertai dengan Nita bergetar semakin kewalahan NitaR tangan saya untuk memegang posisi dalam vagina untuk menyesuaikan penisku masuk dan keluar lebih cepat. Bahkan payudaranya bergoyang-goyang naik-turun, kadang-kadang memukul wajah saya, begitu lezat sekali sekaNitan pembaca.

“Discharge Unison ya ya .. meh ..” perintah saya di Nita karena sepertinya lava putih saya telah mencapai puncaknya, jadi saya mencoba untuk bertahan hidup beberapa menit.
“Mmhm .. Shh .. Ya .. Nda ..”
“Ce .. Petan .. Sst .. Nda ..” erang Nita memeluk dan mencubit saya keras. Rupanya Nita telah mencapai puncaknya dengan goyang mengeras.

“Lap Ssrtss .. .. .. Akhkk Rang .. Sst ..” teriak keluar cairan putih Nita karena bertepatan dengan rincian pertahanan saya, itu bersaman kami saling memeluk menikmati sensasi yang luar biasa.

Sementara kita masih berpelukan dengan tetesan keringat saat tubuh mobil masih menjalankan AC hampir penuh.

“Bagaimana besar, tidak puas” Aku bertanya sambil menciumnya indah.
“Ternyata menyenangkan untuk bercinta di Om Nanda”
“Lain sama pacar Nita, sedikit sich kasar” obrolan sambil melepaskan pelukanku dan dimasukkan kembali CD dan bra nya berwarna putih, setelah Nita kembali mengenakan seragam sekolahnya, dan tentu saja saya juga, jam menunjukkan 11:45 tengah hari.

“Sebagai tanda terima kasih, bagaimana jika saya membeli Anda Nanda Om”
“Tidak apa-apa, sekarang kita pergi?” Tanya saya melihat Nita melaju ke arah kota.
“Rumah dong” dia manja.
“Yah, aku terus melakukan”
“Nanti sama kukenalin mama dan adiknya Nita Nita, Om tidak?”
“Okey ..”

Ternyata Nita tinggal di perumahan mewah, memang pantas membawa mobilnya. Tampak seorang wanita yang anggun dan cantik berusia sekitar 47 tahun dan sedang membaca majalah. Tapi apa yang menarik perhatian saya, kemeja longdress ia mengenakan dengan celah pada rendah untuk mengungkapkan payudaranya putih, mungkin lebih besar dari punya Nita, tinggi kira-kira 163 cm / 50 kg. Cerita Hot Crot di mobil

“Baik Bu siang” Saya disambut dengan sopan.
“Selamat siang Pak,” jawabnya, berjabat tangan dengan ramah saya.
“Ini Ma, matematika guru Nita rencana baru abis sich makan siang kita belajar”
“Oh itu, yang namanya Pak Nanda sering diceritain Nita”
“E .. Eh .. Ya ..” Jawabku terbata-bata begitu cekatan Nita memperkenalkan saya sebagai guru pribadinya, matematika lagi, aduh .. gawat ketika saya tidak bisa melakukan apa-apa.

Setelah berbicara dengan ibunya tentang bimbingan dan biaya hal-hal yang tidak penting lainnya, disepakati bahwa les privat hanya bisa saya lakukan dua minggu, itu interval hari bolak-balik. Sore itu aku makan dengan Nita setelah ibunya meninggalkan untuk pergi keluar dan pulang di sore hari. Nita telah berubah menjadi celana pendek dan kaos ketat remaja khas.

“Gila kamu Nita, ketika ibu saya menemukan bagaimana?”
“Tenang aja Om, mama jarang benar-benar nyampurin urusan Nita”
“Oh begitu”
“Dia mengatakan Om inginkan diajarkan Nita” goda Nita arti melirik nakal. Sekarang adalah surga di bumi, setelah makan kami chatting puas saat menonton DVD film membawa Nita.

Selama dua minggu sebelum Nita akhirnya pindah ke Jakarta, kami sering bercinta tanpa sepengetahuan ibunya, hanya hampir setiap pertemuan dengan berbagai posisi, sering di mobil, kamar tidur, mNanda, bahkan pada acara ulang tahun ibunya, saya diundang.

“Bagaimana Nda, tidak ramai ulang tahun mama saya?”
“Yah, ramai sekali, pasti ya pejabat papa?”
“Ah enggak kok, Papa adalah seorang pengusaha”

“Oh, jadi” jawabku, menonton Nita, yang mengenakan gaun yang indah, terutama di sekitar bagian atas gaunnya untuk mengungkapkan payudaranya cukup rendah yaitu putih, mungkin tidak memakai bra, gaunnya hijau hanya terbatas di atas lutut. Bahkan jika Nita duduk dan aku melihat gaun itu di bawahnya, mungkin dengan sengaja membuka Nita bawah gaun itu untuk menunjukkan CD-nya yang berwarna merah muda. Wow, apa yang membuat anak itu berjuang, tapi aku pura-pura dingin itu. cerita mesum di Mobil

“Nda, Nita lagi pengin nich, bagaimana?” Tanya Nita tiba-tiba saat dia mendekati saya.
“Kami akan menemukan kamar yuk” mendesak kesempatan terakhir saya untuk melihat ruang dekat taman itu kosong.
“Lho kok di sini, apa yang tidak ke kamar?” Tanya Nita heran.
“Ah Lelah di ruangan, cari variasi lain, tidak?”
“Ayo, Cepat waktu nich mepet” Nita diartikulasikan terburu-buru.

“Nita, Anda bisa malam ini ..” Saya tidak bisa mengatakan cinta dipotong Nita dengan ciuman melumat bibirku dengan ganas, kami berciuman banyak sementara tangan saya masuk ke bagian gaunnya dan meremas payudaranya dengan gemas.
“Meh ..” Nita gumam bibirnya menyatu dengan bibir saya sementara tangannya membuka ritsleting celana saya dan meremas-remas penisku yang sudah berdiri sebelumnya.

Beberapa menit kami saling mencium dan meremas sampai Nita mendorong saya perlahan-lahan.

“Ayo Nda, membuka celana Anda” perintah Nita, melepas CD saya dan Nita mengambil posisi berjongkok untuk menghisap sedotan penis saya agak kasar.
“Pe .. Lan .. Aja ..” pinta saya untuk kerasnya hisap Nita Nita semua penisku masuk mulutnya. Beberapa menit berlalu dan saya tidak tahan dengan posisi itu.

“Gantian dong ..” pinta saya untuk Nita sementara aku berjongkok dan membuka CD merah muda dan mengisap vagina dan kacang nya untuk kacang, menghisap dan menjilat vaginanya sampai lebih banyak cairan yang keluar dan Nita mendapatkan merengek dalam posisi berdiri.
“Shh .. Isep .. Yang sulit .. Nda .. Shh ..”
“Mari Nda .. Shh .. Ayo ..” erangan dan tersedak Nita meminta saya untuk menempatkan anak itu ke dalam vaginanya.

Kami sekarang berdiri tapi Nita menghadap dinding, saya mengungkap bajunya dari belakang, dengan bantuan Nita saya mencoba penisku menabrak dari belakang pantatnya. Akhirnya semua penisku di vaginanya, aduk oleh poke cepat membuat Nita mengerang meminta saya untuk segera mengakhiri permainan, beberapa puluh menit kemudian ..

“Shh .. Ayo .. Nda .. Shh .. keluarin ..”
“Nita sudah pegel nich sst ..” Nita mengerang lembut seperti kita jarang melakukannya dalam posisi berdiri.
“Shh .. Oh .. Akhkk ..” Dan akhirnya croott .. .. Ayo keluar croot lava putih bertepatan dengan Nita jeritan.

Itu adalah malam terakhir kami sebelum Anita dan ibunya pindah ke Jakarta untuk mengikuti tugas ayah bahwa saya mendengar dipromosikan menjadi manajer umum di sana. Nita selamat tinggal, lihat nanti, dan jika Anda membaca cerita ini, jangan lupa kasih atas tanggapan Anda bagian mana yang kurang.

Post Terkait