cerita bokep

MALAM MINGGU YANG TAK TERLUPAKAN

Sabtu malam Minggu, pukul 20.00 WIB, menjelang liburan sekolah. Dengan kondisi tubuh yang lelah, saya mencoba memusatkan perhatian untuk mengendalikan mobil biru kecil saya di keramaian Tol Jagorawi. Liburan sekolah menyebabkan jalan raya menjadi sangat ramai dan ramai. Masih membayangkan gelombang tangan istri saya dan ketiga anak saya melepas kepergian saya, kembali ke rumah dimana kami tinggal. Saya tidak sempat cuti, saya terpaksa tinggal dengan orang yang saya cintai, berlibur di kota dimana mertua saya tinggal.
Keluar dari gerbang tol, putar mobil ke kiri, menuju Ciawi. Kondisi lalu lintas yang masih cukup mulus meski bertebaran bersama, membuat saya lega. 2-3 Jam tentu saja aku sampai di rumah dan tidur nyenyak.
Negara segera berubah beberapa kilometer ke Cipayung. Lalu lintas lancar, tiba-tiba berhenti sama sekali. Jalan menuju Puncak dipenuhi kendaraan hingga 3 jalur, dan tidak ada tanda-tanda pergerakan. Tanpa berpikir 2 kali, saya memutar kemudi, berbalik untuk mengambil jalan Sukabumi. Sambil menggerutu pada diriku sendiri, aku mengeras radio di mobilku dengan harapan bisa tertidur.
Di persimpangan jalan menuju Sukabumi, mobil saya diblokir oleh seorang angkot yang berhenti mencari penumpang. Bahkan pengemudi pun tidak berada di belakang kemudi. Aku mengulangi tanduk itu berkali-kali, mencoba menemukan celah untuk menarik mobilku dari kekacauan. Ini hampir berhasil saat aku kaget mendengar bunyi klakson dari kanan. Saya tahu itu pasti berasal dari pemberhentian angkot.
Cerita murni Gila, sempat diblokir jalan, masih berani membunyikan klakson. Niat saya untuk mengutuk langsung memudar setelah melihat senyum manis 2 anak perempuan di Angkot. Berulangkali menekan tombol tanduk, mereka sepertinya berusaha bertanya melalui gerakan jari dan tangan. Sadar telah berhasil menarik perhatian saya, salah satu dari mereka membawa kepalanya ke luar jendela dan bertanya,cerita abg mesum

“Mau ke Sukabumi ya om, bisakah saya ikut?”
Sejenak aku ragu-ragu antara membiarkan atau menolak. Beberapa pertanyaan lain juga terlintas dalam benak saya: Apakah mereka baik-baik saja? Apakah mereka akan merampok saya? Apakah mereka akan mengganggu saya? Selain pikiran telanjang saya setiap kali saya melihat seorang wanita.
Akhirnya pikiran nakal saya dan jiwa petualangan saya yang menang. Aku menarik keluargaku dan menekan tombol Central Lock. Kedua gadis itu masuk, berpegangan tangan untuk berjabat tangan. Kami juga berkenalan dan bertukar nama. Seorang pria bernama Euis dan satu lagi bernama Nyai (sebut saja itu, untuk mengganti nama sebenarnya yang juga “berbau” bahasa Sunda). Mereka berdua tidak secantik kesan pertama saat mereka melihatnya, tapi mereka manis dan menarik. Keduanya masih mengenakan seragam SMEA dengan nama salah satu sekolah di Bogor yang ditulis dengan jelas di Badge di dada.
Mereka terlihat sangat muda meski saya tidak terlalu yakin. Hari ini, mudah untuk mengubah penampilan dan menyamarkan diri Anda untuk menjadi muda. Saya sempat memperhatikan tubuh langsing mereka dengan kedua payudara baru tumbuh. Pikiran nakal segera menari di kepala saya, yang membuat saya tumbuh perlahan melebar dan mengeras. Tentunya akan menjadi pengalaman yang menyenangkan untuk bisa tidur dengan mereka berdua. Tapi bagaimana caranya?
Perjalanan saya menjadi semarak dan ramai. Keduanya sangat banyak bicara, aksen asli Jawa Barat masih kental. Dari ceritanya, saya mengetahui bahwa mereka pergi ke sekolah di Bogor dan berlibur mereka kembali ke orang tua mereka di Sukabumi. Tempat kotor, sesekali aku akan memberimu beberapa kalimat yang agak sugestif, balas dengan jepitan.
Percakapan semakin panas saat aku berhasil membuat mereka menceritakan pengalaman masing-masing saat berkencan. Euis, yang menurut saya lebih manis dan seksi, baru saja putus dari pacarnya, sementara Nyai masih berhubungan dengan kakaknya. Tanpa diduga, Nyai sudah sering bersenggama dengan pacarnya, sementara Euis baru sampai tahap “Heavy Petting”. Tidak ada pengawasan di tempat mereka Kost menyebabkan mereka bebas melakukan apapun. Nyai kehilangan kekejamannya saat hubungannya dengan pacarnya sudah berjalan selama 2 bulan.
Mereka sengaja melewatkan sekolah saat itu. Di ruang kos tempat Nyai tinggal, mereka berciuman, meraba-raba, meremas, sampai telanjang dan kehilangan kontrol. Ada juga selaput daranya. Nyai berkata ringan dan terkesan tanpa merasa bersalah atau menyesal. Dari kursi yang tidak enak saya tahu bahwa Euis yang kebetulan berada di kursi depan dipengaruhi oleh cerita Nyai. Aku memegang tangannya sementara kogoda,
“Kenapa? Mau ya?” Sambil memerah dan mencoba nyanyian, Euis mencubitku di beberapa bagian tubuhku.
Aku meraih tangannya dan berkata,
“Hati-hati lho, kalau tertabrak ‘itu’ bisa berbahaya.”
“Apa itu?” Dia bertanya sambil terus mencubit. Pikiranku semakin memburuk.
Di kota Cibadak, saya mengubah mobil saya menjadi sebuah restoran. Turun dari mobil, kugandeng keduanya, jangan bereaksi. Rangkullah keduanya, bukan pikiran. Beberapa pasang mata pengunjung yang melihat kami dengan heran, kami tidak peduli. Kami sepakat untuk memesan Sate Kambing sebagai makan malam. Sambil menunggu pesanan tiba, kugoda mereka,
“Hati-hati lho, abis makan Sate Kambing biasanya mau nanduk.” Mereka tertawa saat mereka terjepit lagi.
Pikiran saya terus mencari cara, bagaimana cara membuat mereka berdua tidur. Jalan ke arah itu nampaknya agak terbuka, tapi bagaimana kalau mereka menolak? Lalu kabur? Lalu laporkan saya kepada pihak berwenang? Bisa lebih buruk lagi. Inilah salah satu cara untuk membuktikan cerita teman-teman saya tentang gadis-gadis dari kota asal mereka, yang mengatakan “sedikit nakal”.
Saya selesai makan dengan cepat, lalu kugoda mereka. Kugelitik pinggang mereka, kuelus leher mereka, seolah tanpa sengaja, saya mengetuk payudaranya, dan saya meletakkan tangan saya di kedua paha di sisi kanan tempat saya duduk. Meski mereka berusaha mengelak, tapi jangan terlihat tidak pantas atau marah. Mereka tertawa saat mereka tersipu dan terkadang membalas dendam. Membuat pikiranku semakin tidak pasti.
Kembali di jalan lalu lintas, aku terus berpikir. Kota Sukabumi semakin dekat, namun belum memenuhi alasan yang benar, bagaimana ini?
Pandangan jauh dari Direction Board. Terus ke Kota Sukabumi dan Bandung, meninggalkan Selabintana. Tiba-tiba sebuah gagasan muncul di kepala saya. Saya bertanya kepada mereka,
“Untuk apa itu? Perkebunan? Sisi Pelabuhan Ratu apa?” Meski saya tahu persis bahwa itu adalah tujuan wisata yang dingin dan tidak ada hubungannya dengan Pelabuhan Ratu. Mereka berkompetisi untuk menjelaskan bahwa itu adalah kawasan wisata, tempat rekreasi, tempat Sukabumi muda berkencan, dan sebagainya.
Saya sangat bertanya,
“Bagaimana jika kita pergi ke sana untuk sementara waktu? Saya ingin tahu.” Tanpa diduga, mereka tidak keberatan, bahkan sangat terkesan.
Waktunya pukul 22:30. Yess … sepertinya niat saya tercapai.
Segera aku membalikkan mobilku ke kiri, lalu aku mengikuti tikungan dan ternyata mengarah ke tempat itu. Perlahan mulai melihat beberapa penginapan di sebelah kiri dan kanan jalan. Saya masih khawatir, jika saya menghidupkan mobil saya menjadi salah satu dari mereka, apakah kedua gadis ini akan melakukan demonstrasi?
Saat aku melihat penginapancerita dewasa bergambar

“Se … ..” agak terpisah dari yang lain, dengan putus asa memutar mobilku ke halaman.
“Ayo beristirahat,” kataku saat aku turun dari mobil ke ruang Receptionis.
Setelah membersihkan administrasi dan segera membayar penuh, saya kembali ke mobil dengan kunci kamar saya. Penginapan ini memungkinkan parkir mobil agar pas di depan pintu. Memarkir mobil saya, saya memastikan semuanya aman, lalu kami turun. Aku melihat wajah mereka, sedikit canggung tapi masih tidak mencolok. Langkah saya tinggal sedikit lebih lama.
Ruangan yang kami masuk cukup besar. Ini adalah kamar yang paling mahal di penginapan ini. Terdiri dari 2 tempat tidur berukuran 2, ada TV 21 inci, ada kamar mandi dengan air panas, tapi tanpa AC. Bisa dimaklumi karena udara di sekitarnya sangat dingin. Kukatakan pada mereka bahwa mereka berdua tidur di tempat tidur, sementara aku berada di tempat lain.
“Jangan saling mengganggu,” kataku pada mereka.
Aku membuka tasku, mengambil perlengkapan mandi dan piyama. Istri saya tidak pernah lupa mempersiapkan segala sesuatunya. Istriku? Saya adalah pria yang sudah menikah, lalu, apa yang saya lakukan di ruangan ini? Seiring dengan cewek yang tidak muhrimku? Tapi iblis jahat lebih kuat. Saya juga mandi dengan turbulensi dan nafsu yang sangat tinggi. Pangkal paha saya terangkat besar dan keras, ingin meremas, mengisapnya, lalu masuk ke rongga basah yang basah dan hangat. Ach, pasti menyenangkan. Saya membersihkan dan menyegarkan seluruh tubuh saya dengan air hangat.
Selesai bertanduk, kusapukan parfum yang saya rasa sangat maskulin ke seluruh tubuh saya, termasuk di sekitar kemaluanku. Tanpa mengenakan pakaian bos saya, saya keluar dari kamar mandi sambil mengeringkan kepalaku dengan potongan kru dengan handuk. Saya membiarkan kedua gadis saya melihat otot dan dada saya yang cukup berat dan lapang, meski tidak terlatih. Dengan sudut mataku, kulihat kedua anak perempuanku terpesona melihat pemandangan yang kutemukan. Sambil berpura-pura memprotes, saya berkata,
“Heh !! Bengong aja ada bak mandi letakkan di pakaianku nich, daripada tetap memakai seragam Kotor kotor?” Aku melempar mereka 2 sweater, leher berbentuk v.
Bayangkan, dengan sweter saya yang pasti bagus untuk mereka, dada dan garis payudara akan terlihat menggemaskan. Sambil kaget, mereka melompat dari tempat tidur ke kamar mandi.
“Hei, masak mandi bersama?” Teriakku, kesal karenanya. Aku menyalakan TV, lalu meletakkan tubuhku di atas ranjang, membayangkan dua tubuh telanjang yang direndam sabun. Kemahalankupun semakin besar, keras dan berdenyut-denyut.
Aku hampir tertidur saat mereka keluar dari kamar mandi, membawa seragam mereka di tangan. Saya bisa melihat bahwa keduanya sama sekali tidak menggunakan bra, tapi mungkin masih menggunakan celana dalam. Sangat buruk. Tentunya baunya akan menempel kembali ke alat kelamin masing-masing. Setelah menutup seragam di lemari, mereka naik ke tempat tidur, berjalan di bawah selimut. Wajah kedua gadis muda yang bersih dan segar itu lebih menstimulasi. Aku harus berhasil meniduri mereka malam ini, tekadku dalam hatiku.
Aku dan mereka berdua diam, menatap TV meski aku yakin, pikiran mereka sama dengan pikiranku, tidak tertuju pada angin Malam. Suasana di luar sangat sepi, membuat suasana lebih sepi. Denyut jantungku semakin kencang, pikiranku semakin tidak menentu, saat dagingku semakin keras, lebih besar dan berdenyut. Saya masih khawatir Apakah mereka akan berteriak? Akankah mereka bertengkar? Ach, kalau tidak dicoba, bagaimana bisa kamu tau? Aku melemparkan bantal ke arah mereka, berkata,
“Hei, koq di diem?”
“Abisnya harus lakukan?” Mereka bertanya. Saat aku merentangkan tanganku, aku berkata dengan linglung,
“Mending di sini yuk, biar anget.” Tanpa berpikir, mereka berserakan ke tempat tidurku.
Euis di sisi kiri, Nyai di sisi kanan. Keduanya langsung memelukku, ke pelukanku. Perlahan tangan saya membelai rambut mereka yang basah (rupanya mereka di keramas), sampai ke telinga, leher, tangan, dan sangat pelan, tangan saya yang sangat berpengalaman mengarah ke payudara. Sentuh perlahan dan hati-hati, perlahan menuju ke puncak, ke tonjolan yang semakin kencang. Kujepit dengan kedua jari sambil memutar perlahan.kumpulan cerita sex terbaru 2017

Sighs mulai terdengar dari mulut kedua gadis ini. Aku melihat mata mereka tertutup, dengan sedikit bibir terbuka sedikit, membuatku semakin terangsang. Aku mencium dahi Euis, perlahan turun matanya, hidungnya, sampai ke bibirnya. Mulut pasta gigi wangi saya dicium. Perlahan dan hati-hati, aku menelusuri bibir dan giginya dengan lidahku, lalu letakkan lidahku di mulutnya. Dia mendesah dan getar. Tangannya memelukku erat-erat.
Sementara itu, Nyai menarikku dan menyandarkan kepalanya ke dadaku. Aku membelai rambutnya, di belakang lehernya, dan di belakang telinganya. Tangannya yang bebas membelai dada saya, ke kedua puting dadaku, turun lagi, dan dengan berani didorong di bawah karet celana piyama saya. Saya sengaja tidak mengenakan pakaian dalam, hanya untuk menjadi praktis saya pikir. Beraninya dia. Cintanya yang lembut di pangkal pahaku, membuatku lebih bergairah. Kepala berwajah ke bawah perlahan jatuh. Saya menurunkan celana piama saya, dan perlahan mencium kepala pangkal paha saya. Dengan lembut menjilat, lalu dimasukkan ke dalam mulutnya yang kecil.
Gesekan ke atas dan ke bawah membuat saya harus mengangkat pinggang ke atas. Dan itu digunakan oleh Nyai untuk melepas celana saya sepenuhnya. Batang paha besar dan keras saya gagah, bebas untuk dilepaskan. Aku mencium ciumanku, lalu aku membuka Sweater Euis. Hal yang sama yang saya lakukan pada Nyai, sebelum saya membuka piyama saya sendiri. Aku telanjang sekarang, sementara mereka berdua masih mengenakan celana. Saya tidak salah.
Aku menurunkan Euis, lalu dengan puting susu kukulum serakah yang tidak terlalu besar. Kiggit pelan, aku menarik dan kuhisap kuat, membuat Euis sedikit teriakan. Sementara Nyai masih sibuk mengisap genggamanku. Nafsu saya tak tertahankan. Aku membuka celana dalam Euis, lalu kujilati klitorisnya. Rambut kemaluannya masih sangat jarang. Aku menggelitik klitorisnya dengan jari tengahku, dan aku perlahan mencoba menusuk jariku ke kemaluannya. Euis mengelak, dan berkata pelan,
“Jangan Kang.” Dia benar-benar perawan karena jari-jari saya tidak bisa masuk, diblokir oleh selaput daranya.
Euis mendesah tak tertahankan, lalu mengangkat pinggulnya tinggi sebelum menabrak diam-diam. Dia telah mencapai puncak kenikmatannya.
Aku meninggalkan Euis di punggungku, menendang Nyai. Aku meregangkannya, menarik celana dalamnya dan kujilati kemaluannya. Kepalanya menengadah ke dasar tempat tidur, tangannya sibuk meremas kepala kru saya. Kutaruh jari tengahku ke dalamnya. Aku membungkuk dan menelusuri bagian atas feminitasnya. Saya mencari daerah yang menurut istri saya sangat enak saat disentuh. Saya melihat gerakan perutnya berakselerasi, sebuah tanda bahwa titik itu telah ditemukan. Saya kujilati klitorisnya sementara jari tengah saya menekan bagian atas kewanitaannya hangat, basah dan lembut.
Pergerakannya menjadi liar, lebih liar, dengan mulutnya mendesah berat. Saya menghentikan aktivitas saya, lalu kudaki tubuh perlahan. Nyai membuka matanya, tampak sedikit kecewa. Tapi itu tidak lama, karena aku langsung mencium bibirnya, dan aku menelusuri mulutnya dengan lidahku. Sementara itu, tangan saya membimbing erangan saya ke lubang femininnya. Aku mengusap kepala selangkanganku ke klitorisnya, lalu perlahan dan dengan hati-hati mendorongku masuk.
Kuku-kuku jarinya yang panjang menempel kuat di punggungku, dan aku melihat wajahnya meringis seperti rasa sakit. Batang besar dan keras itu mencoba menemukan lubang kecil yang sempit, yang sangat basah. Baru memasuki tiga perempat, mata Nyai melotot ke atas, mulutnya mengerang keras,
“Aaaaaccchhhh …” Ternyata lubang kewanitaannya tidak cukup dalam untuk menerima pangkal pahaku. Jika terpaksa, pasti akan sangat menyakitkan. Jadi saya membiarkan sejenak agar otot-otot vaginanya mulai terbiasa, sebelum gerakan naik turun.
Setiap kali terjebak, Nyai mengeluh dengan keras,
“Aaaaccchhh …” Saya tidak tahu pasti, apakah itu karena rasa sakit atau menahan kesenangan.
Palu saya sepertinya dipijat dan dicengkeram karena sempitnya. Seluruh permukaan batang itu bergesekan di dinding gadis muda itu. 5 menit kami bertengkar, membuat tubuh mungilnya basah oleh keringat. Kepalanya lebih liar menggelengkan kepalanya ke kiri dan kanan, sementara kukunya mencakar punggungku. Aku yakin itu pasti menyebabkan luka. Berharap untuk menjadi lebih baik sebelum tertangkap oleh istriku nanti.
Dalam keadaan seperti itu, saya masih sempat mengingat istri saya. Nyai menggelepar kapayahan setelah melepas puncak kesenangannya, lalu berbaring telentang untuk menerima tabrakan dan tusukan yang semakin kencang dan kencang. Semakin cepat … semakin cepat … semakin cepat, dan dengan denyut berirama, tenggorokanku memuntahkan lava putih tebal dan tebal, di atas perutnya. Pikiran jernih saya masih bisa menolak untuk ejakulasi di dalam. Saya juga pingsan di tubuh Nyai. Aku mencium mulut mungilnya sambil berkata,
“Terima kasih Nyai, kamu sangat hebat.” Dia tersenyum, menarik kepalaku, menciumku dan berkata,
“Kang, Nyai tidak kuat, selamat datang.”
Aku bangkit, pergi ke kamar mandi untuk membersihkan diri. Salah satu kebiasaan yang selalu saya lakukan kapanpun saya melakukan hubungan intim. Saya membersihkan kotoran saya masih dibasahi oleh lendir. Kepala merah keunguannya mulai mengecil. Nafsu saya hilang bersamaan dengan pelepasan sperma. Kepalaku terasa ringan, dan mulai berpikir jernih, dan mulai bertanya-tanya lagi. Pikiran negatif selalu ada, dan itulah yang membuat saya aman dalam petualangan saya selama ini. cerita sex
Kembali ke kamar tidur, saya melihat keduanya sudah berada di bawah selimut. Aku pergi di antara mereka, lalu mencium bibir mereka secara bergantian. Akhirnya aku berhasil mengantarmu tidur, senyumku di hatiku.
Ternyata ketenangan saya hanya berlangsung sebentar. Pikiran saya langsung tergoda oleh Euis yang masih perawan. Aku membayangkan kegembiraan dari pengalaman menembus selaput dara seorang gadis. Sampai saat ini, ada 4 cewek yang berhasil kuperawani, termasuk istri saya. Aku keterlaluan Pangkal paha saya berteriak keras, besar dan berdenyut-denyut. Perlahan geser tubuhku ke samping Euis.
Gadis manis seksi ini tidur nyenyak, sampai dia tidak sadar bahwa tubuhnya yang telanjang sudah terbuka dari sampul selimut. Saya perhatikan, payudaranya yang baru tumbuh. Pinggang ramping dan seksi, bulu ayamnya yang baru ditanam, dan feminin femininnya. Saya harus mencobanya, tekad saya di hati saya. Perlahan-lahan kuel dia dengan lembut, lalu kucush dahinya, matanya, hidungnya, lalu ke bibirnya.
Pelan-pelan kusapu bibir merah mungilnya dengan lidahku. Terdengar desahan dari mulutnya. Ternyata dia terbangun karena aktivitas saya. Aku akan meniup mulutnya, siapa yang berkelahi layak. Satu tangan membelai dadaku, perlahan ke bawah.
Berani juga anak ini, mungkin tidak tahu apa akibatnya yang akan ditimbulkan. Tangan kiriku membelai dadanya, lalu meremas dadanya. Desahan semakin kuat. Aku menggerakkan mulutku perlahan ke dadanya, lalu aku mengisap payudaranya saat dia memutar putingnya dengan lidahku. Kepalanya menatap ke atas rahmat. Aku menebang tubuhnya yang mungil, lalu perlahan-lahan menelusuri tubuhnya. Puting kujilatnya membuat Euis menggelinjang kecelian.
Terus mencari saya turun, turun ke ayam basah nya. Klitoris klitorisnya menonjol dengan keras, membuat kepalanya bergerak liar ke kiri ke kanan. Tidak mau kalah, saya akan mengganti posisi sampai mulutnya bisa bermain di pangkal paha saya. Tapi ternyata dia tidak terbiasa, tidak mengatakan apa-apa. Aku membawanya ke puncak kesenangan pertamanya, yang membuat Euis memelukku dengan kuat dan berbisik,
“Menyenangkan kang.” Merasa “angin”, membisikkan telinganya,
“Euis sayang, boleh ikut?” Dia menatapku tajam, membuatku ragu.
Tapi tanpa reaksi lain, saya meyakinkan diri saya bahwa dia tidak menolak (meski dia tidak setuju). Saya juga kembali gerilya dengan mulut saya, mulai kedua payudara, hingga kemaluannya. Aku berhasil sampai ke puncak berikutnya, sebelum aku berhenti. Ini adalah rahasia kecil untuk membuat wanita kecanduan dan rela melepaskan segalanya. Kalau sudah hampir sampai, berhenti. Seolah-olah dia akan dikasihani dan mau melakukan apapun agar kita bisa memuaskannya. Aku mencium bibirnya sementara salah satu tanganku menuntun pangkal pahaku ke lubang senggamanya.
Euis menatapku dengan saksama, tapi tidak mengatakan apa-apa. Perlahan aku mendorong, masuk. Hanya kepalanya, kepala Euis telah mendongak, dan wajahnya terasa sakit. Diresapi sendiri sudah sakit, apalagi dengan batangnya. Saya tidak menyerah, perlahan tapi pasti saya mendorong pangkal paha untuk memasukinya. Euis menggigit bibirnya dengan keras, mungkin menjerit. Perlahan tapi pasti, selaputnya terungkap. Tidak ada rasa senang saat penghalang itu ditembus.
Butir air mata terlihat di kedua sudut mata gadisku, menandakan rasa sakit yang luar biasa. Tiga perempat batang besar dan keras masuk, hampir menghancurkan pertahanan saya karena kesempitan dan kelezatan alat kelamin Euis. Aku terdiam beberapa saat, sebelum aku naik dan turun. Saya yakin, Euis pasti tidak bisa menikmatinya karena tidak digunakan. Dia hanya terlentang dalam mengundurkan diri untuk menerima perjalanan saya.
Saya juga tiba-tiba memiliki ide yang lebih gila, saya ingin ejakulasi di mulutnya. Idenya membuatku sampai di puncak. Dan sebelum aku bisa muntah lahar, aku mengeluarkannya dan memasukkannya ke mulutnya yang terbuka. Dia kaget, tapi tidak bisa berbuat apa-apa. Belum lama ini, saya memuntahkan cairan tebal dan putih di mulutnya, yang kemudian langsung meludah ke lantai. Segera aku memeluk tangis Euis sambil menangis, sedangkan kuciumi dan mahkota mahusap. Lembaran merah muda berdarah cukup bernoda.
“Terima kasih Euis,” kataku. Dia tidak mengatakan apa-apa selain memelukku erat-erat.
Sementara Nyai tetap tertidur lelap. Dari wajahnya terlihat sangat puas. Malam itu, aku meniduri Euis sekali lagi, sebelum kami berdua tidur bersama sampai pagi. Dalam perjuangan kedua ini, Euis tak lagi terlihat kesakitan, meski kurasa dia belum bisa menikmatinya.
Keesokan harinya, kita baru bangun saat matahari tinggi. Aku memeluk kedua putriku saat aku bertanya,
“Eau lagi?” Euis menggeleng pelan, sementara Nyai menjawab ingin, baru saja harus pulang.
Ya sudah, setelah masing-masing mandi dibersihkan, kami meninggalkan penginapan. Pada saat kedua putriku mandi, diam-diam aku menyelinap lima ratus dan seratus ribu keping ke masing-masing tas sekolahnya. Aku sudah tahu bagaimana Boy Boy berkomentar saat melihat tempat tidur yang kotor dan bernoda darah.

Baca Juga: Kugenjot Memek 2 Gadis Bohay

Post Terkait