Cerita Bokep

GARA-GARA RM 50

“Alah.. Mak.. RM50 aje.. Bukannya banyak sangat” Sheila tidak berputus asa, terus merayu emaknya.
“Ish.. Budak ni.. Tak faham ke mak cakap tak ada duit, tak adalah.. Hah.. Kalau kau Nak sangat, pergilah mintak dengan bapak kau tu” emaknya menjawab keras.
Mintak dengan bapak?? Eii.. Taknaklah.. Belum sempat Sheila buka mulut dah kena jerkah.. Tapi mak.. Konsert ni bukannya selalu.. Lagi pun yang datang ni kumpulan New Boyzone yang Sheila minat sangat tu..”.
“Emm dah.. Dah.. Tak kuasa mak Nak layan kau, mak tak ada duit, kejap lagi mak Nak pergi mesyuarat wanita, kau tunggu rumah” tegas emaknya memberikan kata putus membuatkan Sheila menarik muka empat belas.
“Boringlah mak ni.. Tak sporting langsung” keluh Sheila lemah sambil melangkah masuk ke dalam bilik tidurnya.
Baru saja dia hendak meletakan kepalanya ke bantal tiba-tiba telefon berdering.
“Hello.. Oo Eirin.. Hah macamana? kau dapat ke duit tu?” tanyanya dengan perasaan tidak sabar.
“Dapat tu dapatlah.. Tapi emak aku kasi RM 20 aje.. Mana Nak cukup.. Engkau dapat tak?” sayup-sayup kedengaran suara teman rapatnya di corong telefon.”Aku.. Huh, langsung satu sen tak dapat.. Teruk betullah mak aku tu.. Habis camana yek?? dah blank kepala aku ni”.
“A.. Ahlah.. Aku pun buntu ni.. Tapi kan kalau kita tak pergi kali ni memang rugi besar.. Tau.. Entah bila pulak kumpulan tu Nak datang ke bandar kita ni” perlahan Eirin memberitahu dengan suara yang kesal.
“Kau janganlah cakap macam tu.. Walau bagaimana pun kita tetap akan pergi tengok konsert tu malam ni.. Aku tetap Nak jumpa juga dengan Tommoi tu.. Ish kalau dapat aku Nak peluk.. Nak cium dia..” Sheila tetap berazam.
“Kalau dah tak ada duit Nak pergi macamana.. Beli tiket dengan daun pisang” tinggi suara Eirin membantah.
“Ha.. Aku ada satu idea.. Apa kata kalau kita pinjam duit dengan.. Err.. Pak Mahat..”.
“Pak Mahat.. Pak Mahat tukang kebun sekolah tu??” Eirin sedikit terkejut.
“Ya.. Lah.. Pak Mahat mana lagi”.
“Eii.. Tak beranilah aku.. Tapi aku rasa kan.. Kalau kau yang mintak tentu dia beri.. Ya lah.. Aku tengok orang tua tu bukan main lagi bila nampak kau kat sekolah tu.. Tersengih-sengih macam kerang busuk.. Kau perasan tak bila kau lalu depan dia, tak berkelip matanya memandang bontot tonggek kau tu..”.
“Ish.. Ada-adalah kau ni.. Kalau kau tak berani biar aku yang pergi mintak.. Tapi bila Nak pergi??” soal Sheila tak sabar.
“Laa.. Sekarang ni lah..”.
“Eh.. Dia ada ke.. Kan hari ni Sabtu?
“Ada.. Kita aje yang cuti.. Tapi staff kerja macam biasa.. Cepatlah.. Aku tunggu kat rumah” Eirin terus memberi semangat.
“Okey set.. Aku datang” kata Sheila sambil meletak telefon dan bergegas keluar.
Sesampai sahaja di pintu pagar sekolah, mereka turun dari basikal masing-masing.
“Oii.. Jomlah pergi.. Dia ada.. Tu nampak motor buruk dia tu..” Sheila segera mengajak.
“Aku.. Err.. Aku seganlah Sheila.. Kau ajelah yang pergi”.
“Ish.. Teruk betullah kau ni.. Semua Nak harapkan aku.. Yalah.. Kau tunggu aje kan sini.. Biar aku masuk” kecewa Sheila dengan sikap temannya itu.
“Tapi kau hati-hati sikit Sheila.. Tua-tua Pak Mahat tu.. Boleh tahan jugak gatalnya tu..” Eirin melahirkan kebimbangannya.
“Alah.. Nak takut apa.. Ni Sheila lah.. Taulah macamana aku Nak handle orang tua tu” kata Sheila angkuh sambil melangkah menuju ke stor Pak Mahat yang terletak agak terpencil dibahagian belakang sekolah itu.
Dari jauh kelihatan lelaki tua itu sedang terbongkok-bongkok mencuci peralatan kebunnya.
“Err.. Salam.. Pak Mahat” Sheila menyapa dengan dada yang berdebar-debar.
“Salam.. Eh.. Eh.. Sheila.. Buat apa kat sekolah time cuti-cuti ni?” Pak Mahat sedikit terkejut.
“Nak.. Er.. Nak jumpa dengan Pak Mahatlah” jawab Sheila dengan lembut dan sedikit menggoda.
“Nak jumpa dengan Pakcik.. Eh.. Apa ke halnya tu” tanya orang tua itu penuh kehairanan.
“Sebenarnya.. Err.. Sheila.. Err.. Sheila Nak..” begitu sukar dia hendak melahirkan hajatnya itu.
“Tak apa.. Tak apa.. Marilah masuk dalam dulu.. Kita sembang kat dalam.. Marilah..”
“Ajak Pak Mahat sambil melangkah masuk kebilik stornya. Sheila mengikut sambil cuba menguatkan kembali semangatnya.
“Sebenarnya Sheila Nak.. Err Nak pnjam duit dengan Pak Mahat pasal Nak pergi tengok konsert kat bandar malam ni” akhirnya berjaya juga Sheila menyatakan hasratnya.
“Oo.. Gitu kesahnya.. Berapa Sheila Nak?”.
“Emm.. Dalam RM50 aje..”.
“Banyak juga tu.. Bila pulak Sheila Nak bayar” tanya Pak Mahat sambil mengurut-ngurut janggut kambingnya.
Matanya mula liar memerhati tubuh gadis yang baru berusia 16 tahun itu.
“Err.. Nanti bila Sheila ada duit.. Sheila bayarlah ansur-ansur ke..” Sheila memberi cadangan.
“Sebenarnya Pakcik ni bukanlah ada duit sangat.. Tapi Sheila punya pasal, Pakcik akan tolonglah. Ginilah.. Pakcik akan bagi Sheila RM50 dan Sheila tak payah bayar.. Tapi sebelum tu Sheila kenalah tolong Pakcik dulu. Kejap ya.. Pakcik tutup pintu dulu”, Pak Mahat mula menjalankan jarumnya.
“Err.. Tolong.. Tolong apa tu?” bergetar suara Sheila penuh kehairanan.
“Emm.. Er.. Camni.. Sebetulnya Pakcik ni dah lama dok perhatikan Sheila.. Yalah.. Sheila ni cantik.. Manis.. Dan yang paling Pakcik geramkan bontot Sheila yang menonggek tu. Er.. Apa kata kalau Sheila buka seluar dan bagi Pakcik nengok er.. Anu.. Err cipap Sheila tu?”
“Eii.. Tak Nak lah.. Teruk betul lah Pak Mahat ni.. Kalau macamni Sheila balik aje lah” terkejut beruk Sheila mendengar permintaan yang tidak disangka-sangka itu.
“Eleh.. Janganlah macamtu Sheila.. Kalau bagi Pakcik nengok cipap Sheila tu bukannya luak.. Lagipun Sheila betul-betul Nak sangat pergi nengok konsert tu kan? Hah ni duit RM50 ni.. Haa.. Ambiklah, jangan segan-segan” Pak Mahat terus memujuk sambil menghulurkan not RM50 kepada Sheila.
Sheila menjadi begitu serba salah. Keinginannya untuk menyaksikan konsert itu membuatkan dia mula termakan dengan umpan Pak Mahat. Perlahan-lahan dia menghulurkan tangannya mencapai duit itu. Pak Mahat tersenyum penuh makna.
“Haa.. Macamtu lah baru bagus.. Kalau Sheila segan, biar Pak Mahat yang tolong tanggalkan seluar ni ya”.
Sheila hanya membiarkan tangan kasar Pak Mahat menanggalkan kancing dan merosotkan seluar jeans ketat paras lutut serta seluar dalam merah yang di pakainya hingga kehujung kaki.
“Wah.. Wah.. Cantiknya cipap Sheila ni.. Putih melepak, bulu halus, tundun tembam..” Puji Pak Mahat.
Sheila tertunduk malu. Mukanya merah padam. Dia mengepitkan kedua-dua pehanya apabila terasa tangan Pak Mahat mula menjalar meraba dan menggosok tundun cipapnya.
“Jangan.. Pak Mahat.. Janganlah buat Sheila macamni..” dia cuba merayu untuk mendapatkan simpati.
Namun rengekannya itu semakin menambah gelora nafsu Pak Mahat. Tiba-tiba Pak Mahat bertindak mencempung tubuh genit Sheila dan meletakannya diatas meja.
“Eii.. Pak Mahat Nak buat apa ni??” terkejut Sheila dengan tindakan itu. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, tetapi Pak Mahat segera bertindak memeluk tubuhnya dengan agak kuat.
“Err.. Pakcik Nak rasa jilat cipap Sheila ni.. Cantik betul.. Tak tahan Pakcik nengoknya” Pak Mahat berterus terang. Keinginannya untuk merasa rezeki yang terhidang di depan mata itu tidak mampu ditahan lagi.
“Tolonglah Pak Mahat.. Tolong jangan buat Sheila macamni..” Sheila terus berusaha merayu. Kini dirinya betul-betul merasa terperangkap.
“Sheila jangan takut.. Sayang.. Best tau.. Sheila rasalah dulu.. Emm.. Kalau Sheila bagi, Pakcik tambah lagi RM-RM0..”, Bisik Pak Mahat ke telinga Sheila.
Sheila terdiam seketika dengan tawaran Pak Mahat itu. Dengan perasaan yang berbelah bagi dia akhirnya membiarkan Pak Mahat membukakan kangkangannya.
“Aa.. Oww.. Aww.. Geli Pak Mahat.. Ish.. Aww..” rengek gadis itu sebaik sahaja terasa lidah Pak Mahat menari-nari pada belahan bibir cipapnya.
“Slrupp.. Emm.. Ohh..” suara Pak Mahat tenggelam timbul di celah kelangkang Sheila.
Sheila mengeliat sambil mulutnya tak henti-henti mengerang dan mengeluh kecil tatkala lidah Pak Mahat semakin rakus mengentel biji kelentitnya.
“Ahh.. Oh.. Ahh.. Pak Mahat.. Geli.. Aww..” semakin kuat cengkaman tangan sheila menggenggam rambut ikal Pak Mahat sewaktu orang tua itu mula menjolok jari hantunya yang panjang itu kedalam lubang cipapnya yang telah becak dilanda banjir kilat itu. Sheila merintih-rintih kecil, matanya terpejam, badannya mengeliat-ngeliat kerana menahan tusukan jari hantu Pak Mahat itu.
Selepas puas mengerjakan cipap Sheila dengan mulutnya, Pak Mahat bangun lalu menanggalkan seluarnya sendiri. Namun matanya tetap tidak beralih dari merenung cipap Sheila yang pada pandangannya begitu indah sekali ketika itu.
“Wah.. Mimpi apa aku hari ni.. Dah sekian lama aku geram kat kau.. Tiba-tiba hari ini terjelma dia depan mata..” omel Pak Mahat sambil tangannya mengurut-urut batang pelirnya.
“Oh!!” Sheila terjerit kecil ketika melihat batang pelir Pak Mahat yang hitam legam dan besar itu.
Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.
“Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu” pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.
Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.
“Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni..” Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila.
“Aakkhh.. Oohh.. Aww..” serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu.
“Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh..” sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.
Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.
“Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh..” Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya.
“Akrghh..”Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.
Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.
“Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh” setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras.
“Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh..” Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.
Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.
“Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh”.
Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.
Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.
“Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini” jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila.
“Hah.. Apamacam.. Dapat tak..” tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar.
“Dapat.. Nah ambil ni..” Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin.
“Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni..” Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya.
“Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila..” Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.
Eirin hanya terjaga dari tidurnya apabila terasa bahang mentari membakar kulit mukanya. Perlahan-lahan dia membuka mata sambil tangannya meraba-raba mencari jam. Alamak, dah hampir pukul 11.00 pagi, detik hatinya. Dia cuba bangun tetapi seluruh sendi dan ototnya terasa lenguh dan bisa sekali. Perutnya masih terasa senak dan cipapnya masih pedih dan ngilu. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia berbaring sahaja sepanjang hari itu, tetapi dia tak lagi berdaya menahan air kencingnya yang seakan-akan sudah terasa meleleh mahu keluar. Mahu tak mahu terpaksalah dia menggagahkan dirinya bangun untuk ke bilik air.
“Hah.. Abang tengoklah anak dara kesayangan awak tu.. Matahari dah terpacak atas kepala baru Nak bangun..” leter ibunya sebaik sahaja dia membuka pintu biliknya. Bapaknya hanya menjeling sejenak lalu terus kembali menatap akhbar.
“Eii.. Menyampahlah bercakap dengan awak ni.. Buat tak tau aje.. Ha.. Elok sangatlah awak manjakan budak tu.. Malam tadi tu, entah pukul berapa baru balik.. Apa Nak jadipun saya tak taulah..” dengus ibunya lagi. Eirin tidak mengendahkan bebelan ibunya sebaliknya terus melangkah ke bilik air.
Dia tahu bapaknya takkan berani memarahinya kerana dia menyimpan rahsia perhubungan sulit bapaknya dengan seorang janda. Sambil menggosok gigi, Eirin membelek-belek cipapnya yang masih lagi membengkak. Terasa begitu pedih sekali ketika dia kencing tadi. Celaka betul Mat Indon tu.. Bisik hatinya. Perasaan kesal mula menyelinap disanubarinya, tapi apakan daya semuanya telah berlaku. Fikirannya kembali melayang mengingati apa yang berlaku semalam.
“Kenapa lewat benar pulangnya, sampai ketinggalan bas” suara garau Abang Suratman memecah keheningan suasana.
“Ni semua pasal si Sheila nilah.. Tak boleh tidak Nak juga bergambar dengan penyanyi tu” Eirin menjelaskan sambil memandang kearah Sheila.
“Alah.. Dia tu pun apa kurangnya, cakap orang dia yang lebih” bantah Sheila.
“Yalah.. Yalah.. Tapikan nasib baik kita jumpa Abang Suratman ni.. Boleh tumpang lori dia.. Hmm.. Kalu tidak tidur kat bas standlah kita malam ni..”.
“Eh.. Enggak apa-apa, kebetulan saya lalu disitu hampir setiap malam selepas selesai menghantar ayam-ayam tu”.
“Terimakasihlah kerana Abang Suratman sudi tumpangkan kami” kata Sheila sambil memandang Suratman. Eirin turut tersenyum.
“Ah.. Enggak usah berterimakasih.. Loo.. Lagipun saya udah lama kerja sama bapak saudara Eirin ni.. Udah kenal lama” balas Suratman sambil memandang mereka.
Sambil itu matanya sempat melirik kearah kedua peha gebu Eirin yang separuh terdedah kerana skirt yang dipakainya itu agak singkat. Cahaya suram dari lampu jalan dan kedinginan aIRCond membuatkan jiwa Suratman sedikit demi sedikit mula membara sementelah lagi disebelahnya duduk dua orang gadis remaja yang montok dan seksi. Dia memperlahankan sedikit kelajuan lori kecilnya itu.
“Err.. Sebelum datang ke Malaysia, Abang Suratman sudah kahwin ke?” tiba-tiba Eirin bersuara.
“Emm.. Udah.. Isteri saya ada di Bandung.. Anaknya pun udah dua” jawab Suratman ikhlas.
“Abang tak kesian ke tinggalkan diaorang tu” celah Sheila.
“Yaa.. Memang lah kesian, tapi udah mau cari rejeki.. Tapi saya pun patut dikasihani.. Udah lama juga kesunyian.. Heh.. Heh” Suratman ketawa kecil penuh makna.
Hatinya mula bergetar membayangkan kehangatan tubuh seorang wanita yang telah sekian lama tidak dirasainya. Namun kedua gadis itu hanya tersenyum tanpa dapat menangkap maksud yang tersirat itu.
“Eh.. Bang.. Bang.. Berhenti kat depan tu ya.. Rumah saya kat situ” Sheila berkata dengan suara yang agak kuat.
“Yah udah sampai rupanya..” kata Suratman sambil menekan brek untuk memberhentikan lorinya.
“Okey.. Terimakasih Bang.. Eirin.. Kita jumpa lagi esok ya.. Ucap Sheila sambil melangkah turun.
“Okey.. Bye..
“Balas Eirin sambil menutup pintu. Lori kecil itu mula bergerak perlahan meneruskan perjalanan.
“Nah.. Sekarang tinggal saya sama Eirin aje.. Rin kesejukan ya” tanya Suratman apabila melihat Eirin memeluk tubuh sambil menggosok-gosok lengannya yang terdedah hingga ke ketiak. Eirin mengangguk.
“AirCond ni kuat sangat..” rungutnya.
“Err.. Mau enggak kalau saya menghangatkan tubuh Rin..” pancing Suratman.
Keinginannya sukar dibendung lagi terutama apabila melihat bonjolan mekar ranum dada gadis montok itu. Peluang malam ini tak sanggup dipersia-siakannya.
“Eh.. Apa maksud Abang Suratman ni..” Eirin sedikit tersentak. Dia mula dapat menghidu niat serong lelaki Indonesia berusia awal 30-an itu.
“Emm.. Maksud saya.. Saya dan Eirin.. Err.. Begini..” katanya tersenyum sambil menunjuk isyarat jari telunjuk kanannya mencucuk-cucuk bulatan antara ibu jari dan telunjuk kirinya. Serentak itu tangannya segera memaut steering lori itu membelok kedalam kebun kelapa sawit.
“Eii.. Abang Suratman ni dah gila ke.. Berhentikan lori ni.. Eirin Nak turun!!” jerit gadis itu yang mula dilanda kebimbangan. Namun Suratman langsung tak mengendahkannya.
Setelah agak jauh dari jalan raya barulah Suratman memberhentikan lorinya. Injinnya tidak dimatikan sebaliknya dia memasang lampu bumbung sehingga keadaan dalam lori itu terang benderang.
“Marilah sayang.. Saya udah lama kepingin.. Udah lam tidak merasa memek..” rayunya sambil menyentap tangan Eirin yang sedang terkial-kial cuba membuka pintu.
“Eirin terus meronta-ronta dan menjerit.
“Celaka kau.. Sial.. fuck..” dan serentak itu satu tamparan hinggap di pipi gebunya. Peritnya berdesing hingga ketelinga. Eirin terdiam dan mula menangis.
“Wah.. Enak sekali mulutmu mencerca aku.. Apa kamu mau mati..” Sergah Suratman. Tangannya meraba dibawah kerusi dan mengeluarkan sebilah pisau yang biasa digunakannya untuk menyembelih ayam.
“Sekarang kau mau turut kemahuan ku atau ku siat-siat kulitmu..” dia terus mengugut. Eirin mendiamkan diri namun esakannya semakin kuat dan mukanya pucat lesi.
“Nah sekarang lorotkan pakaianmu.. Biar kulihat tubuhmu yang montok itu.. Cepat!!” tengkingnya apabila melihat Eirin masih membatu.
Tersentak dengan sergahan itu, dengan tangan yang menggeletar, Eirin mula menanggalkan pakaiannya satu persatu sehinnga tubuhnya berbogel. Hanya kasut dan stokin saja yang masih melekat dikakinya. Kini dia hanya mampu berserah kepada takdir.
“Waduhh.. Waduh.. Tubuhmu memang benar-benar mulus dan indah Rin.. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya.. Heh.. Heh..” mata Suratman bulat memandang buah dada Eirin.
Secara automatik tangan Eirin segera menutupi buah dadanya, tetapi Suratman yang memang sudah berpengalaman itu segera menangkap tangan gadis itu dan menekannya kebawah. Eirin memejamkan matanya menahan malu kerana selama ini belum pernah ada lelaki yang pernah menjamahnya. Tubuhnya mula mengelinjang-gelinjang apabila mulut Suratman mula bertindak menggomol buah dadanya itu. Secara bergantian Suratman menghisap kedua puting susu Eirin bagai bayi yang sedang kehausan.
“Oohh.. Oohh.. Ohh..” Eirin merintih tanpa dapat ditahan.
Perlahan-lahan berahinya mula datang. Lelaki Indon itu benar-benar bijak meransangnya. Cipapnya mula terasa basah. Melihatkan Eirin mula jinak, Suratman menarik zip seluarnya dan mengeluarkan batang pelirnya yang siap terhunus.
“Tadi mulutmu begitu biadap ya.. Nah sekarang akan kusumbat dengan kontolku” kata Suratman sambil menghalakan batang pelirnya kemuka Eirin.
“Jangan.. Jangan.. Tak mau.. Tak mauu..” Eirin menggelangkan kepalanya sambil berusaha menolak batang pelir Suratman itu.
Tetapi Suratman segera mengancam dan terus memaksakan barang pelirnya masuk ke mulut Eirin. Pada mulanya Eirin terus menolak tetapi Suratman kuat menncengkam kepala sehingga Eirin tidak dapat bergerak. Mahu tak mahu terpaksalah Eirin menurut. Dihisapnya batang pelir Suratman kuat-kuat sehingga mata lelaki itu terpejam celik menahan kenikmatan. Hampir sepuluh minit Eirin dipaksa mengkaraoke sehingga batang pelir Suratman berdenyut-denyut semakin besar dan keras. Setelah puas, Suratman mengarahkan Eirin supaya berbaring lalu dikangkangkan kedua peha gadis itu di depan mukanya.
Matanya rakus menatap setiap sudut cipap Eirin yang baru ditumbuhi bulu-bulu nipis itu seolah-olah seekor raksaksa yang siap untuk membaham mangsanya. Serentak itu dia membenamkan mukanya kecelah kangkang Eirin dan dengan penuh nafsu dia melahap-lahap dan menghisap-hisap cipap Eirin yang sudah sedia basah itu. Lidahnya dengan liar menjilati bibir cipap dan biji kelentit Eirin. Eirin terpekik kecil dan merasakan perlakuan Suratman itu sungguh nikmat hingga membuatkan dirinya seolah-olah sedang terbang. Rontaannya semakin kuat. Dia mengeliat kekiri dan kanan diiringi erangan nikmat yang tak terhingga. Akhirnya dia merasakan otot-otot tubuhnya mengejang dahsyat. Cairan dari dalam cipapnya tidak dapat dibendung lagi.
“Ohh.. Ahh.. Oohh!!” Eirin mencapai orgasmenya yang pertama.
“Sluurp.. Slurrpp..” bunyi Suratman menghisap sisa-sisa cairan cipap Eirin. Melihatkan Eirin yang terkulai layu itu, Suratman bangun lalu menanggalkan pakaiannya.
“Nah.. Sekarang tibalah waktu aku menikmati memekmu..” Kata Suratman sambil membuka kangkangan dan mula menindih tubuh Eirin.
Eirin memejamkan matanya menunggu detik-detik batang pelir Suratman menembusi liang cipapnya. Dengan jari-jemarinya, Suratman membuka belahan bibir cipap Eirin dan dengan perlahan memandu batang pelirnya kearah lubang cipap Eirin yang sedia terbuka itu. Setelah dirasakan tepat, segera Suratman menekan punggungnya kebawah.
“Auuw.. Akhh.. Auuww” Eirin memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Suratman mulai memasuki lubang kewanitaanya.
Bintik-bintik peluh bertaburan di dahinya walaupun ketika itu airCond lori itu masih terpasang. Eirin cuba untuk meronta tetapi Suratman yang lebih berpengalaman itu tak mahu serangannya gagal lalu tangan kasarnya terus mencengkam kuat bontot Eirin. Serentak itu dengan cepat dia menekan batang pelirnya sehingga separuh terbenam dalam cipap Eirin.
“Aakhh..” jerit Eirin serentak dengan robohnya mahkota kegadisannya.
Sesaat itu dia masih meronta-ronta perlahan namun cengkaman erat kedua tangan Suratman dibontotnya semakin kuat menjadikan usahanya hanya sia-sia. Esak tangisnya mulai kedengaran diselang selikan oleh desah nafas Suratman yang semakin berahi itu. Tubuh Eirin yang putih dan montok itu kini tak berdaya lagi dibawah himpitan tubuh sasa Suratman.
“Emm.. Hah.. Hah.. Tak perlu menangis lagi Rin.. Perawananmu dah kumiliki, lebih baik kau nikmati aja kontolku ini” kata Suratman dengan nada mengejek.
Sambil itu dia mulai mengerakan bontotnya maju mundur perlahan-lahan. Eirin mengetap bibir kerana merasakan batang pelir Suratman itu terlalu besar menusuk liang cipapnya yang masih lagi sempit. Setiap gerakan batang pelir itu menimbulkan rasa ngilu hingga membuatkan Eirin merintih-rintih. Namun bagi Suratman pula, terasa kenikmatan yang luar biasa kerana batang pelirnya tersepit kemas oleh cipap Eirin yang masih rapat walaupun baru sebentar tadi kehilangan daranya.
Semakin lama batang pelir Suratman semakin lancar keluar masuk menggesek cipap Eirin yang mulai dibanjiri air nikmat itu. Sakit cipapnya semakin berkurang lalu rintihan perlahanya mula diganti oleh bunyi nafas yang berirama walaupun dalam keadaan yang termengah-mengah. Ternyata lelaki Indon itu begitu bijak mebangkitkan perasaan berahinya. Hisapan demi hisapan pada buah dadanya yang membusut itu menyebabkan puting susunya mengeras. Antara sedar dan tidak Eirin mulai hanyut dibuai arus kenikmatan permainan itu.
“Isshh.. Oohh.. Aahh.. Iisshh..” erangan panjang terlontar dari mulut comel Eirin sambil membiarkan dirinya leka dalam goyangan bontot berahi Suratman.
Dia memejamkan matanya dan berusaha menikmati perasaan itu sambil membayangkan yang sedang menikmati tubuhnya ini adalah Tommoi, penyanyi remaja yang sangat digilainya itu. Tujahan demi tujahan batang pelir Suratman semakin rancak hingga terasa menyentuh rahimnya membuatkan Eirin terbuai dan mulai menikmati keseronokan itu. Sambil menyetubuhi, bibir Suratman tak henti-henti melumat bibir Eirin sepuas hatinya. Tanganya pula rancak meraba dan meramas setiap lekuk dan sudut tubuh gadis itu hingga membuatkan Eirin menggeliat-geliat kenikmatan.
“Ahh.. Oohh.. Aahh!!” rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Eirin ketika dia mulai mencapai klimaks.
Tubuhnya mengejang selama beberapa detik sebelum terkulai kembali. Ini membuatkan Suratman semakin ghairah menggomoli tubuhnya. Berahinya semakin kuat melihatkan tubuh montok Eirin yang terkapar pasrah tidak berdaya dihadapanya dengan kedua peha yang putih terkangkang dan bibir cipap yang mugil itu menyepit batang pelirnya. Serangannya semakin rancak dan pantas. Kedua buah dada Eirin yang bergoncang angkara hentakan batang pelirnya itu diramas dengan kuat. Selepas itu dia menekankan batang pelirnya sedalam-dalamnya hingga keseluruhan terbenam. Eirin berteriak kesakitan sambil meronta-ronta tetapi Suratman segera mencekup bibir Eirin dengan mulutnya. Tangannya memeluk erat pinggang hingga eirin tak mampu bergerak lagi.
“Akkhh..” sambil mengeluh panjang Suratman memancutkan air maninya kedalam kemaluan Eirin.
Beberapa saat kemudian suasana menjadi hening sekali hanya suara nafas Suratman kedengaran diatas tubuh Eirin yang masih ditindihnya itu. Eirin yang telah kehabisan tenaga itu tak mampu bergerak lagi. Seketika kemudian Suratman mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya sambil tersenyum puas.
“Sekarang pakai pakaianmu, mari kuhantar pulang.. Tapi awas jika kau bilang sama sesiapa.. Mampus kau kukerjakan” ugut Suratman sambil menghunus pisau sambil menggayakan seolah-olah sedang menyembelih.
“Bangsat.. Mat Indon sial..” bisik hati Eirin. Perlahan-lahan dia bangun dan mengutip pakaiannya yang bertabur di atas lantai lori itu.

Post Terkait